BENUA YANG HILANG ???


Mu dan Lemuria

Mu adalah nama sebuah hipotetis benua yang diduga ada di salah satu bagian Bumi dan lautan , tetapi menghilang pada awal sejarah manusia. Konsep dan nama diusulkan oleh wisatawan abad ke-19 dan penulis Augustus Le Plongeon , yang mengklaim bahwa beberapa peradaban kuno, seperti yang dari Mesir dan Mesoamerika , diciptakan oleh pengungsi dari MU yang terletak di Samudra Atlantik . Konsep ini dipopulerkan dan dikembangkan oleh James Churchward , yang menegaskan MU dulunya terletak di Pasifik.

Baca Berikutnya ya..Lemuria  adalah nama dari sebuah “hipotesis tanah yang hilang ” yang terletak di India dan Samudera Pasifik. Konsep ini berasal dari abad 19 namun kemudian dianggap usang oleh teori-teori modern lempeng tektonik . Meskipun benua cekung memang ada – seperti Zealandia di Pasifik dan Dataran Tinggi Kerguelen di Samudra Hindia – namun tidak ada formasi geologi yang diketahui ada di bawah Samudra Hindia atau Pasifik yang berhubungan dengan Lemuria hipotetis.

Terlepas dari Teori Tektonik Lempeng, Lemuria/Mu merupakan peradaban kuno yg muncul terlebih dahulu sebelum peradaban Atlantis. Para peneliti menempatkan era peradaban Lemuria disekitar periode 75000 SM – 11000 SM.  sehingga jika kita lihat dari periode itu, Bangsa Atlantis dan Lemuria seharusnya pernah hidup bersama selama ribuan tahun lamanya. Pada akhirnya keberadaan Mu/Lemurian menjadi kontrofersi di kalangan para ahli.

Keberadaan Mu dan Lemuria ditentang para ilmuwan universal dengan mengabaikan konsep Mu dan Lemuria sebagai fisik tidak mungkin, karena benua tidak dapat tenggelam atau hancur dalam waktu singkat dibutuhkan proses yang lama.  Sehingga MU dan Lemuria bisa digambarkan sebagai benua dalam artian fiksi.

Asal Usul

Ide dari Mu pertama kali muncul dalam karya-karya Augustus Le Plongeon (1825-1908), setelah penyelidikannya terhadap Reruntuhan Bangsa Maya di Yucatán . Dia mengklaim bahwa dia telah menerjemahkan tulisan-tulisan bangsa Maya kuno, yang diduga menunjukkan bahwa Maya Yucatán lebih tua dari peradaban kemudian Yunani dan Mesir , dan tambahan bercerita tentang sebuah benua bahkan lebih tua.

Le Plongeon sebenarnya mengambil nama “Mu” dari Charles Étienne de Brasseur Bourbourg yang pada tahun 1864 salah menerjemahkan Codex Troano dengan menggunakan alfabet de Landa . Brasseur percaya bahwa sebuah kata yang ia dibaca sebagai Mu dirujuk ke tanah terendam oleh bencana. Le Plongeon kemudian diidentifikasi tanah ini hilang dengan Atlantis , dan mengubahnya menjadi sebuah benua yang telah diduga tenggelam ke Samudera Atlantik:

Le Plongeon mengklaim bahwa peradaban Mesir kuno didirikan oleh Ratu Moo, seorang pengungsi dari kematian tanah itu. Pengungsi lainnya diduga melarikan diri ke Amerika Tengah dan menjadi bangsa Maya.

Mu, sebagai benua Pasifik yang hilang, kemudian dipopulerkan oleh James Churchward (1851-1936) dalam serangkaian buku, dimulai dengan Benua Kehilangan Mu, Tanah Air Manusia (1926), yang kembali diedit sebagai The Mu Benua Lost (1931).

Churchward menyatakan bahwa “lebih dari lima puluh tahun lalu,” sementara ia adalah seorang prajurit di India, ia berteman dengan seorang imam tinggi candi yang menunjukkan padanya satu set kuno “terjemur” yakni tablet tanah liat, konon dalam bahasa berarti “lama hilang Naga-Maya “yang hanya dua orang lainnya di India bisa membaca. Setelah menguasai bahasa sendiri, Churchward menemukan bahwa mereka berasal dari “tempat di mana [orang] pertama kali muncul.” Para edisi 1931 menyatakan bahwa “semua masalah ilmu dalam pekerjaan ini didasarkan pada terjemahan dua set tablet kuno:” tabel tanah liat ia membaca di India, dan sebuah tablet batu koleksi 2.500 yang telah ditemukan oleh William Niven di Meksiko

Churchward memberikan deskripsi yang jelas dari Mu sebagai rumah peradaban maju, Naacal , yang berkembang antara 50.000 dan 12.000 tahun yang lalu, didominasi oleh sebuah “ras kulit putih,” dan “unggul dalam banyak hal untuk kita sendiri. Pada saat kehancurannya, sekitar 12.000 tahun yang lalu, Mu memiliki 64.000.000 penduduk dan kota-kota besar yang banyak, dan koloni di benua lain..

Churchward menyatakan bahwa daratan Mu terletak di Samudra Pasifik, dan membentang timur-barat dari Marianas ke Pulau Paskah , dan utara-selatan dari Hawaii untuk Mangaia . Dia mengklaim bahwa menurut mitos penciptaan ia membaca di dalam prasasti India, Mu telah terangkat di atas permukaan laut oleh ekspansi gas vulkanik bawah tanah. Akhirnya Mu “benar-benar dihapuskan di hampir satu malam” setelah serangkaian gempa bumi dan letusan gunung berapi , “turun tanah yang rusak ke dalam jurang api besar” dan tertutup oleh “lima puluh juta mil persegi dari air.”

Churchward menyatakan bahwa Mu dapat memperjelas asal usul peradaban besar Mesir, Yunani, Amerika Tengah, India, Burma dan lainnya, termasuk Pulau Paskah, dan khususnya sumber kuno megalitik arsitektur. Sebagai bukti pernyataan, ia menunjuk simbol dari seluruh dunia, di mana ia melihat tema umum burung, hubungan bumi dan langit, dan terutama Sun . Churchward mengklaim raja Mu adalah Ra dan dia berhubungan ini untuk dewa Mesir matahari, Ra , dan Rapanui kata untuk Sun, ra’a, yang salah mantra “ra”. Ia mengaku telah menemukan simbol Matahari di “Mesir, Babilonia, Peru dan segala negeri kuno dan negara – itu adalah simbol universal”.

Dia mengklaim bahwa simbol matahari ditemukan “digambarkan pada batu dari reruntuhan Polinesia,” seperti topi batu ( pukao ) di atas raksasa moai patung Pulau Paskah. Mengutip WJ Johnson , Churchward menggambarkan topi silinder sebagai “bola” yang “tampaknya menunjukkan merah di kejauhan”, dan menegaskan bahwa mereka “mewakili Matahari sebagai Ra.” Dia juga salah mengklaim bahwa beberapa mereka terbuat dari “batu pasir merah” yang tidak terjadi di pulau Platform yang sisa patung (AHU) dijelaskan oleh Churchward sebagai “platform-seperti akumulasi potong dan batu berpakaian, “yang seharusnya tersisa di posisi mereka saat ini” menunggu pengiriman ke beberapa bagian lain dari benua untuk membangun kuil dan istana Dia juga mengutip pilar “didirikan oleh Māori dari Selandia Baru “sebagai contoh hasil karya ini peradaban yang hilang itu. Dalam pandangan Churchward, sekarang hari Polinesia bukan keturunan dari anggota dominan dari peradaban yang hilang dari Mu, bertanggung jawab untuk karya-karya besar, tetapi selamat dari bencana yang mengadopsi “yang pertama kanibalisme dan kebiadaban “di dunia. Struktur bawah laut diklaim sebagai sisa-sisa dari Mu, dekat Yonaguni , Jepang

Pandangan Modern

James Bramwell dan William Scott-Elliot menyatakan bahwa peristiwa bencana pada Mu mulai 800.000 tahun yang lalu dan berlangsung hingga bencana terakhir, yang terjadi tepatnya di 9564 SM.

Pada tahun 1930, Atatürk , pendiri Republik Turki , tertarik dalam pekerjaan Churchward Mu dan dianggap sebagai lokasi yang mungkin dari Turki tanah air asli .

Ruth Montgomery dalam bukunya The World Sebelum (1976) menulis bahwa Mu dan Lemuria adalah tempat yang sama, terletak dari “jangkauan utara California untuk ujung Peru, dan meliputi area pasifik besar yang Hawaii, Tahiti, Polinesia, dan Pulau Paskah adalah sisa-sisa “.

Masaaki Kimura telah menyarankan bahwa fitur bawah laut tertentu yang berada di lepas pantai Pulau Yonaguni , Jepang (dikenal sebagai Monumen Yonaguni ) adalah reruntuhan Mu  (atau “reruntuhan dunia yang hilang dari Muin” menurut CNN

Kritik argumen Geologi

Modern geologi pengetahuan aturan dari “benua hilang” dari berbagai ukuran yang signifikan. Menurut teori lempeng tektonik , yang telah banyak dikonfirmasi selama 40 tahun terakhir, kerak bumi terdiri dari lebih ringan ” sial batu “( benua kerak kaya aluminium silikat ) yang mengapung di lebih berat ” sima batu “( kerak samudera lebih kaya magnesium silikat). Para sial umumnya tidak ada di dasar laut di mana kerak adalah beberapa kilometer tebal, sedangkan benua sangat besar yang solid blok puluhan kilometer tebal. Sejak benua mengapung di sima seperti gunung es mengapung di atas air, benua tidak bisa hanya “tenggelam” di bawah laut.

Memang benar bahwa pergeseran benua dan dasar laut penyebaran dapat mengubah bentuk dan posisi benua dan sesekali memecah sebuah benua menjadi dua atau lebih potongan-potongan (seperti yang terjadi pada Pangaea ). Namun, ini adalah proses sangat lambat yang terjadi dalam skala waktu geologi (ratusan juta tahun). Selama skala sejarah (puluhan ribu tahun), sima di bawah kerak benua dapat dianggap solid, dan benua-benua pada dasarnya berlabuh di atasnya. Itu semua tetapi yakin bahwa benua dan dasar lautan telah mempertahankan posisi mereka saat ini dan bentuk untuk rentang seluruh eksistensi manusia.

Juga tidak ada acara dibayangkan yang bisa “menghancurkan” sebuah benua, karena massa yang besar dari batuan sial harus berakhir di suatu tempat dan tidak ada jejak itu di bagian bawah lautan. Para Samudera Pasifik pulau bukan bagian dari suatu daratan terendam melainkan ujung terisolasi gunung berapi .

Hal ini terjadi, khususnya, dari Pulau Paskah , yang merupakan puncak gunung berapi yang dikelilingi oleh laut dalam (3.000 m dalam di 30 km dari pulau itu). Setelah mengunjungi pulau itu pada 1930-an, Alfred Metraux mengamati bahwa platform moai terkonsentrasi di sepanjang pantai saat ini pulau, yang menyiratkan bahwa bentuk pulau itu telah berubah sedikit sejak mereka dibangun. Selain itu, “Jalan Triumphal” bahwa Pierre Loti melaporkan berlari dari pulau ke tanah terendam di bawah ini, sebenarnya merupakan aliran lava alam. [15] Lebih jauh, sementara Churchward adalah benar dalam klaimnya bahwa pulau tidak memiliki batu pasir atau batuan sedimen , intinya adalah diperdebatkan karena pukao semuanya terbuat dari vulkanik asli Scoria .

Bukti arkeologis dan genetik

Rincian historis dan implikasi dari teori Mu, yang dari awal bahkan lebih kontroversial daripada yang fisik, telah didiskreditkan secara menyeluruh oleh penelitian arkeologis dan genetik.

Ada bukti bahwa peradaban dari Amerika dan Dunia Lama dikembangkan secara independen dari satu sama lain dan, pada kenyataannya, pertanian dan perkotaan masyarakat mungkin pertama kali dikembangkan, setelah akhir Zaman Es , suatu tempat di Levant sekitar 10.000 tahun yang lalu dan secara bertahap menyebar ke luar dari sana ke seluruh Dunia Lama. Perkembangan kota-kota tertua, seperti Çatalhöyük , dapat lebih mudah dihubungkan dengan evolusi lokal dan bertahap daripada kedatangan pengungsi dari “peradaban unggul. Akhirnya, studi genetik dari penduduk asli Amerika , para Kepulauan Pasifik , dan orang-orang kuno dari Dunia Lama yang cukup sesuai dengan teori Mu.

Adapun Pulau Paskah, pertama kali menetap sekitar 300 AD dan pukao pada Moai dianggap sebagai seremonial, atau tutup kepala tradisional. Bahkan tidak ada bukti dari peradaban yang sangat maju pada apa yang tersisa dari daratan pulau itu

Kesimpulan

Jika kita menggunakan teori Kontinental Drift atau teori modern tentang pergeseran dan pemekaran Lempeng Tektonik, tentu konsep Mu dan Lemuria masih disangsikan keberadaannya.  Sehingga keberadaan Mu/Lemuria masih menjadi sebuah misteri…

Categories: Sejarah Dunia | Tags: , , , | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: